Selamat Datang di Blog SDN Gunung Anyar Tambak 628.

Untuk anak-anak SDN GAT 628. Siapa saja boleh posting hasil Karya sendiri, hubungi Bapak Ali, mau posting Puisi, mau posting Photo kegiatan sekolah, Ayooo....posting bersama.

Candi Borobudur - Magelang

Candi Borobudur - Magelang
Candi Borobudur - Magelang

Jumat, 23 Desember 2011

Foto album GAT Desember 2011


Kelas enam bersama Buguru Tikayu pada acara Pramuka. Mel benderanya jangan dirobek lhoo...!


Bu Ninik jangan pegang tangan Bu Tika, Bu Ely tersenyum malu...tuh. Sementara Bu Nita...kok cuek aja.

Niii...tahu enggak jago-jagonya badminton
Siapa mau tanding sama anak-anak kelas empat !

Bu Emi dan Bu Umi di antara Bu Tika sama Bu Nita.

Personil GAT628 urutan dari kiri, Bu Nita, Bu Tika, Bu Umi, Bu Endah, Bu Utari, Bu Emi dan Bu Ely

Bu Tika dengan Ni Wayan, ....kelas empat.

Senin, 12 Desember 2011

Sekolah Untuk Anak Berbakat


A. Perlunya sekolah untuk anak berbakat.

Banyak referensi menyebutkan bahwa di dunia ini ada sekitar 10 – 15% anak berbakat dalam pengertian memiliki kecerdasan atau kelebihan yang luar biasa jika dibandingkan dengan anak-anak seusianya.

Kelebihan-kelebihan mereka bisa nampak dalam salah satu atau lebih tanda-tanda berikut :
  1. Kemampuan inteligensi umum yang sangat tinggi, biasanya ditunjukkan dengan perolehan tes inteligensi yang sangat tinggi, misal IQ diatas 120.
  2. Bakat istimewa dalam bidang tertentu, misalnya bidang bahasa, matematika, seni, dan lain-lain. Hal ini biasanya ditunjukkan dengan prestasi istimewa dalam bidang-bidang tersebut.
  3. Kreativitas yang tinggi dalam berpikir, yaitu kemampuan untuk menemukan ide-ide baru.
  4. Kemampuan memimpin yang menonjol, yaitu kemampuan untuk mengarahkan dan mempengaruhi orang lain untuk bertindak sesuai dengan harapan kelompok.
  5. Prestasi-prestasi istimewa dalam bidang seni atau bidang lain, misalnya seni musik, drama, tari, lukis, dan lain-lain.
B. Tinggalkan Kelas Akselerasi, Masuk Kelas Inklusi.

Hingga kini kita hanya mengenal kelas akselerasi (percepatan) untuk anak-anak berbakat (gifted children) Indonesia, sesungguhnya kelas akselerasi sudah banyak ditinggalkan. Keuntungannya memang anak didik dapat didorong agar berprestasi lebih cepat. Sayangnya, anak berbakat muda yang tengah berkembang, namun setengah dari populasi itu justru underachiever. Ini karena tumbuh kembang mereka berbeda dari anak normal, yang menyebabkan kesulitan dalam menerima pembelajaran konvensional.

Sekalipun mereka mempunyai loncatan perkembangan kognitif dan motorik kasar, terapi mereka dapat tertinggal pada kematangan perkembangan, baik fisik, emosi, motorik halus, adaptasi, sosial, bahasa, dan bicara. Ini yang menyebabkan ketidaksiapan menerima pembelajaran. Bisa juga karena membutuhkan pendekatan khusus, mereka sulit berprestasi di kelas konvensional atau klasikal.

Mereka membutuhkan pendekatan dua arah sekaligus. Mengeliminasi kesulitan akibat perkembangannya yang unik, dan juga sekaligus keberbakatannya. Jika hanya mengatasi beberapa masalah saja, dari banyak laporan, justru hanya akan menambah masalah baru. Ini disebabkan karena dorongan internal anak-anak berbakat adalah memenuhi rasa keingintahuannya yang besar melalui eksplorasi dan pengembangan intelektualitasnya. Ini membutuhkan penyaluran dan pemenuhan kebutuhan.

Andaikan hanya mengupayakan kelas akselerasi saja, anak ini tidak akan terdeteksi sebagai anak berbakat dan juga tidak akan menerima pendidikan sebagaimana keunikan, kesulitan, dan kebutuhannya. Kesemua ini mengancam nasibnya di kemudian hari. Apa yang dibutuhkannya dalam pendidikannya adalah bimbingan guru yang memahami berbagai karakteristiknya, personalitasnya, tumbuh kembangnya, gaya berpikir, dan gaya belajarnya, yang memang berbeda dari anak-anak normal pada umumnya.

Mereka butuh pendekatan pembelajaran dua arah sekaligus :
  • Pertama, ke arah kesulitannya di mana ia membutuhkan dukungan, stimulasi, terapi, remedial teaching dan kesabaran.
  • Kedua, membutuhkan berbagai materi yang sesuai dengan karakteristik berpikir seorang anak berbakat yang lebih kepada materi yang penuh tantangan pengembangan kreativitas dan analisis.
Sekolah reguler yang mampu menerima anak-anak berbakat agar dapat mengikuti pendidikan saat di fase-fase sulitnya di kelas-kelas sekolah dasar bersama anak normal lainnya, sekaligus juga menerima layanan pengembangan keberbakatan, disebut sekolah inklusi.

Guru diharapkan dapat membimbingnya menapaki tahapan tumbuh kembangnya yang sulit tersebut dalam situasi aman agar ia dapat tumbuh dan berkembang secara sehat dalam lingkungan yang nyaman. Sebab anak-anak berbakat yang mempunyai gejala mirip dengan autisme ataupun ADHD, tidak layak jika diterapi dan dididik sebagai autisme atau ADHD, karena sekalipun mempunyai gejala yang mirip namun mempunyai perbedaan yang tegas, serta neurobiologis dan akar permasalahan yang berbeda.

Guna memenuhi hal ini, guru perlu mendapatkan pelatihan-pelatihan yang memadai dan selalu mengikuti penyegaran keilmuan guna mengikuti perkembangan strategi pengajaran yang didukung oleh hasil-hasil penelitian mutakhir (evidence based practice) yang kini sangat pesat berkembang.


Diambil dari :
Oleh
Julia Maria van Tiel